AdvertorialDaerah

Melalui Program BPBL PLN Sasar 5600 Rumah Tangga Tidak Mampu di Kalsel dan Kalteng

0

PLN, REPORTASE9.COM – PT PLN (Persero) menyalurkan program Bantuan Pasang Baru Listrik (BPBL) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) untuk masyarakat di daerah Terdepan, Terluar dan Tertinggal (3T) dan yang terdaftar dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) sebagai bentuk pemenuhan kebutuhan listrik rumah tangga tidak mampu.

Program BPBL ini menyasar sebanyak 5.600 rumah tangga tidak mampu yang ada di Provinsi Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah. Secara simbolis, penyalaan sambungan listrik gratis ini dilaksanakan pada 2 Kepala Keluarga (KK) diKelurahan Sungai Tiung, Kecamatan Cempaka, Kota Banjarbaru, pada hari Selasa (13/09).

General Manager PLN Unit Induk Wilayah Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah (UIW Kalselteng), Abdul Rohim mengatakan, sasaran program tersebut adlah rumah tangga tidak mampu yang terdaftar dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS), berdomisili di daerah 3T, atau memenuhi kriteria sebagai calon penerima BPBL yang telah divalidasi oleh kepala desa/lurah domisili setempat atau pejabat yang setara.

“Program BPBL bertujuan meningkatkan rasio elektrifikasi serta memenuhi kebutuhan energi listrik yang belum merata khususnya bagi rumah tangga tidak mampu yang belum tersambung dengan listrik PLN,” kata Abdul Rohim.

Dirinya melanjutkan bahwa kegiatan ini sekaligus menjalankan program bantuan listrik gratis dari pemerintah, berlandaskan Peraturan Menteri ESDM Nomor 3 Tahun 2022 tentang Bantuan Pasang Baru Listrik Bagi Rumah Tangga Tidak Mampu yang akan menyasar 80.000 rumah tangga belum berlistrik di seluruh Indonesia.

Untuk tahap awal, kata Abdul Rohim, akan dilakukan kepada 2.230 keluarga prasejahtera yang tersebar sebanyak 305 keluarga Provinsi Kalimantan Selatan, serta 1.925 keluarga di Provinsi Kalimantan Tengah.

“Selanjutnya, secara bertahap PLN akan terus menubuhkan hingga mencapai 5.600 keluarga tidak mampu tersebar sebanyak di Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah,” ungkapnya.

Skema yang akan dijalankan dalam program ini, pemerintah akan membantu pembiayaan pemasangan instalasi listrik rumah berupa 3 titik lampu dan 1 stop kontak, pemeriksanaan dan pengujian instalasi Sertifikasi Laik Operasi (SLO), hingga Biaya Penyambungan Baru (BP) serta pengisian token listrik perdana .

Sapura (42), warga Kecamatan Sungai Tabuk, Kota Banjarmasin Kalimantan Selatan, menjadi salah satu penerima bantuan pemerintah tepat untuk penyambungan listrik gratis tersebut. Untuk menerangi rumahnya di malam hari, petani kebun itu sebelumnya hanya mengandalkan lampu pelita minyak tanah.

“Saya ucapkan terima kasih, sebelumnya untuk penerangan kami memakai lampu tembok dengan minyak tanah, senang sekali tidak perlu repot lagi mencari minyak,” ucapnya.

Dirinya pun bersyukur dan merasakan keadilan energi setelah memiliki jaringan listrik sendiri lewat Program BPBL Kementerian ESDM.

Koordinator Perencanaan Distribusi Listrik Kementrian ESDM, Ir. Budianto Hari Purnomo, MM, pada kesempatan yang sama mengungkapkan bahwa Pemerintah melakukan berbagai upaya untuk pemerataan akses listrik yang diukur dari rasio elektrifikasi dan rasio desa berlistrik. Disadur dari data PLN UIW Kalselteng rasio elektrifikasi Provinsi Kalimantan Selatan sebesar 99,99%, dan untuk Kalimantan Tengah mencapai 97,15% pada Juli 2022.

Budianto menyebut program BPBL memiliki berbagai manfaat diantaranya penerima bantuan menjadi pelanggan PT PLN (Persero) sehingga masyarakat tidak mampu memperoleh listrik lebih andal dan aman, membantu proses belajar anak-anak pada malam hari, tersedianya akses informasi dan hiburan melalui pemanfaatan listrik untuk media elektronik, serta meningkatkan taraf kehidupan dengan memanfaatkan listrik untuk kegiatan ekonomi produktif.

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

You may also like

More in Advertorial